Assalamualaikum.. Salam Ukhwah Fillah

Tuesday, March 8, 2011

Fajar Terindah

Ardi Herman, namanya terlalu indah untuk dibandingkan dengan liku-liku hidup yang dilalui. Hidupnya selalu bergelumang dengan dosa. Dulu, ya, hidupnya sangat bahagia disamping keluarga tercinta, namun segalanya berubah sekelip mata sejak mereka kembali ke semenanjung.

“Eddy, abah dah dapat tukar dekat kem di Terengganu, nanti dekat sikit dengan kampung atuk nenek. Eddy suka tak?”

Umminya sangat gembira. Penantian selama 5 tahun berakhir selepas suaminya dapat bertukar ke semenanjung. Namun begitu, mereka pasti akan merindui pantai yang indah di kem Labuan ini.

“Mm.. Tapi Ummi, Eddy dah serasi dengan kawan-kawan Eddy. Susah Ummi nak dapat kawan yang baik hati dengan diorang.”

“Oh, pasal tu ke. Itu Ummi tahu, tapi bukannya Eddy tak boleh berhubung dengan diorang. Zaman sekarang kan dah makin moden. Eddy boleh SMS, telefon ke, guna internet ke, apalah anak Ummi ni. Lagipun anak Ummi kan ‘handsome’, mesti ramai yang yang nak kawan dengan Eddy, tengoklah nanti,”

“Kalau Ummi dah cakap begitu, Eddy ikut je. Bila kita nak balik Semenanjung Ummi?”

“Dalam hujung bulan ni, tu pun dah tak lama kan, Eddy dah boleh mula kemas barang-barang dari sekarang.”

“Okey Ummi.”

Hubungan Eddy dengan ibunya sangat rapat. Lagipun Eddy adalah anak sulung dan juga cucu sulung atuk dan nenek. Dia sangat dimanjai oleh atuk nenek sebelah Ummi dan abah. Apa yang dia nak, dia akan selalu dapat. Tak macam 2 adiknya yang lain, Ardi Azman dan Ardi Adnan. Adik-adiknya lebih banyak memendam rasa dengan perbuatan Ardi Herman.
……………………………………………………………………………………………………………………………………………………………
Sejak bersekolah di Terengganu, Ardi Herman makin berubah sikap. Dia semakin bebas untuk membuat keputusan. Ibunya sudah jarang mengambil tahu tentang halnya. Atau Umminya cuba memberi kebebasan kepada anaknya. Hari demi hari, Eddy semakin liar dan nakal. Di sekolah, dia dipertemukan dengan kawan-kawan yang nakal, Boy dan Amir.

“Eddy, kau nampak tak awek cun tu, dia baru pindah sini tau. Kau cubalah ‘tackle’ dia, Tanya nama dia, haha”

“Hek eleh, setakat gadis macam tu, sekejap je aku tundukkan dia, mm.. apa aku dapat kalau aku dapat tahu nama dia? Ha?”

“Mm.. nak bagi apa ek Amir? Kau rasa ape?”

“Alah Boy, tanya aku plak, kau kan ‘terror’ dalam bab-bab macam ni,”

“Mm.. Rm 50 camane?”

“Aku okey je, korang sediakan je RM50, kejap lagi aku tagih dengan korang,”
Eddy mengorak langkah menemui gadis itu. Dia membetulkan rambut serta penampilannya agar tampil menarik di depan gadis tersebut.

“Ehem.. ehem.. “

Eddy cuba berjalan dengan laju, tiba-tiba dia berlanggar dengan gadis itu dari arah depan.

“Subhanallah! Ya Allah,”

Habis bertebaran kertas yang dipegang gadis tersebut. Eddy berlagak menolong gadis tersebut. Tanpa disedari si gadis,dia cuba mencari nama si gadis melalui kertas yang dipegangnya. Aha! Dah taw dah name dia..

“Awak, maafkan saya, saya tak sengaja terlanggar awak,”

Eddy cuba berbahasa, namun si gadis sekadar tunduk lantas berlalu dari situ,namun tiba-tiba gadis itu berhenti di meja berdekatan, menulis sesuatu, lantas memberikan sehelai kertas kepada Eddy.

“Maafkan ana,”

Eddy cuba memanggil gadis itu semula, namun gadis itu sudah berlalu ke depan.

“Mmm.. kenapa tak nak cakap depan-depan? Orang macam ni pun ada ke? Pelik betul,”




To be continued..

Buah Hatiku..

Terkadang rindu datang menjelma..
Aku sukakan kanak-kanak
sudah ramai anak buah yang pernah kujaga sejak diorang kecil lagi..
Panggilan Cik Zah / Mok Jie / Mok Zah sudah sebati dalam diri ini

Bila namaku meniti di bibir si kecil\
terasa diri ini disayangi dan dihargai
Aku sangat rindukan celoteh anak anak buahku
kenakalan mereka menghiburkan..

tanggal 28 februari yang lepas
kakakku melahirkan anaknya yang kedua
Solehuddin nama diberi
InsyaAllah menjadi anak yang soleh suatu hari nanti

Masih terngiang-ngiang lagi panggilan si kecil
JIe Jie.. anak buahku yang xpandai sebut \mok jie
Amir tersangatlah nakal dan comel
Rasa nak peluk dan cubit je si comel 2..

terkadang ada juga waktu aku berjalan dengan anak bujang akakku
dah umur 18 dan 16 tahun
Tapi lagi tinggi dari aku
Pernah orang tanya anak buahku
Berjalan ng makwe ke..
aku tersenyum sendiri..
=)

Di sini akan ku senaraikan buah hati pengarang jantungku

1) Mohd Faiz
2) Mohd Ikram
3) Mohd Hafizuddin
4) Nurul Nadia Izzati
5) Nur Atirah
6) Wan Mohd Amin
7) Wan Nur Maizatul Nazirah
8) Wan Nur Ainatul Mardhiah
9) Wan Daniel Haikal
10) Wan Nur Fatin Batrisya
11) Mohd Adam
12) Mohd Faris
13) Mohd Amir Amsyar
14) Mohd Lokman
15) Mohd Solehuddin
16) Nur Husna
17) Mohd Nazimi Hairie
18) Nurul Iman Nadirah












Sunday, March 6, 2011

Ketenangan Hati

Ku ingin gapai RINDU
Rindu yang diredhai

Ku ingin capai KASIH
Kasih yang diberkati

Ku ingin gapai CINTA
Cinta yang dirahmati

Ku ingin gapai redha
Redha yang sebenar-benarnya

Duhai pemilik hatiku
Ku sangat rindu padaMU
ku sangat kasih padaMU
Ku sangat cinta padaMU
Ku ingin mencapai redhaMU

Berikan  rinduku pada yang merinduiMU
Curahkan kasihku pada yang kasihkanMU
Labuhkan cintaku pada yang melabuhkan cintanya padaMU
Redhalah aku pada setiap ketentuanMU..